Selasa, 11 September 2012

Jakarta ke Puncak langsung ke Bandung

Sekitar awal tahun 90an aku dan bini aku pergi makan angin ke Jakarta. Kira-kira second honeymoon le tu. Masa tu kami pergi berdua aje. 2 orang anak kami tinggal di kampong dengan nenek mereka. Kami melancong dari Jakarta ke Puncak langsung ke Bandung. Kira-kira 2 hari terakhir kami balik semula ke Jakarta. Oleh kerana nak jimat duit, 2 hari terakhir tu kami tinggal di hotel murah dekat dengan Toko Sarinah. Oleh kerana betul-betul di pusat Kota Jakarta, senanglah kami nak jalan-jalan shopping.

Siang hari tu setelah penat berjalan, kami pulang ke hotel agak lewat petang. Didepan hotel tu terdapat banyak penjaja dari kain batek, buah-buahan dan sebagainya. 
Dalam banyak-banyak penjaja tu ada seorang Wak menjual jamu. Biasanya di Jakarta yang menjual jamu adalah kaum ibu. Tapi yang ini wak yang aku kira dalam sekitar umur 50an.

Kami pun mendekati wak jamu tu sambil aku bertanya jamu kuat untuk lelaki. Wak tu dengan senang hati mengesyorkan jamu kuat lelaki yang katanya bisa ngentot sampai satu jam. Kuat dan luarbiasa katanya. Sambil tu dia juga mengesyorkan jamu untuk wanita yang memberi semangat seksual dan mengetatkan lubang senggama. Selamba aje wak tu cerita akan kebaikan jamunya sambil muka bini aku jadi merah padam samaada malu atau pukinya dah basah. Oleh kerana terlalu berminat lalu aku pun minta wak tu membancuh ramuan jamu tu untuk diminum segera.
Satu gelas untuk aku dan satu gelas lagi untuk bini aku. Sambil tu aku beli lagi beberapa paket untuk di minum kemudian hari. “ Yang ini tongkat madura. Bagus untuk Ibu. Cara pake nya cuma cocok kat anu Ibu 15 minit sebelum ngentot. Nescaya anu ibu ketat dan biasa perah kontol bapak. Luarbiasa ni.” Kata Wak tu pada bini aku. Tersengeh-sengeh bini aku bila mendengar keterangan Wak tu. Setelah membayar harga jamu-jamu tersebut dan sebelum beredar wak tu sekali lagi memberikan nasihatnya. â€œCuba malam ini keberkesanan jamu saya. Bapak sama Ibu bisa ngentot sampai pagi. Ini saya beri tangkal nikmat untuk Ibu – gratis. Kalau ibu pakai nescaya daya seksual ibu bertambah baik dan bapak makin sayang.” Langsung dipegangnya tangan bini aku lalu diikatnya tali tangkal tu di pergelangan tangan.

Kami mengucapkan terima kasih pada Wak dan terus masuk ke hotel. Aku lihat Wak tu tersenyum lebar sambil melambai-lambai kepada kami. 
Masuk ke bilik aku terus masuk bilik air untuk mandi. Bini aku membuka tv sambil duduk di sofa kepenatan. Suasana diluar sudah gelap dan oleh kerana dah makan tadi jadi malam ni khas untuk acara mengongkek saje lah piker ku. Keluar dari bilek air aku tengok bini aku dah telanjang bulat sambil membelek-belek tongkat madura yang di beli tadi. Kemudian diangkatnya sebelah kaki ke atas katil sambil menjongkok cuba nak menjolok tongkat madura tu ke lubang pukinya. “ Eh susah lah nak masuk, abang tolong jolokkan”. Terus bini aku menelentang kat atas katil sambil mengangkang luas-luas. “Cepat bang” sambil menghulurkan tongkat madura kat aku. Lantas aku mencapai tongkat tu sambil membongkok merapatkan muka kat indah bini aku. Otomatik batang aku mencanak naik melihat pemandangan indah itu. Tangan kiri aku menguak bibir indah bini aku sambil pelan-pelan menjolok masuk tongkat madura sampai masuk habis – aku kira adalah lebih kurang 5 inci tenggelam dalam lubang indah bini aku. Kemudaian aku rapatkan kaki bini aku yang terkangkang tadi. “Biarkan dalam 5 minit “ kata ku sambil mengelap badan yang dah mula berpeluh-peluh.

Aku tengok bini aku memejamkan mata. Puting teteknya menegang dan mukanya berpeluh-peluh mungkin menahan rasa birahi yang teramat sangat. Konek aku tegang dengan urat-urat timbul. Aku belek-belek konek aku -lain macam pulak tegangnya, terasa besar semacam padahal konek aku cuma 6 inci aje panjangnya. “Yang, mujarab betullah jamu Wak tadi. Abang dah rasa tak tahan nak menutuh ni.” Bini aku kata” cepatlah apa lagi – keluarkan tongkat madura ni” sambil di kangkangkan semula kaki nya. Aku pun terus menguak bibir indah bini aku sambil ku cuit-cuit biji indah. Mengeletek bini aku sambil berbunyi “ah,ah ah”. Aku tarik keluar tongkat madura pelan-pelan sambil ibu jari aku terus memainkan biji indah.

“Pergi mandi dulu”. Kata ku. “Karanglah – kita mainlah dulu” balas bini aku – dah tak tahan lah tu. Bini aku terus duduk di birai katil langsung menarik konek aku yang tegang semacam. Di kulumnya macam aiskrim. Lapar betul gaya bini aku ni. Hisapannya pun luarbiasa betul tak macam biasa. Kemudian bini aku menelentang semula dengan kaki terkangkang “cepat bang – jolok”. Sebagai orang berpengalaman aku tak lah gelojoh sangat. Sambil melutut, aku jelirkan lidah menjilat biji indah. 
Pelan-pelan sekitar bibir pukinya lepas tu kat lubang yang ternganga tu. “Uh ah uh ah” bising betul mulut bini aku. Air indah nya mengalir banyak betul. Maknanya dah terlampau tak tahan la tu.

Aku teruskan jilatan maut dan tiba-tiba, “bloop” aku terasa macam di tolak keras. Aku tergolek langsung tersandar kat dinding bawah tepi katil. Aku tak boleh bergerak macam kena ikat dan tak boleh nak bersuara. Terkejut yang teramat sangat dengan apa yang berlaku. Sekeling bilik masih terang benderang dan bini aku masih terkangang di birai katil betul-betul depan mata aku. Dan aku masih tak boleh bergerak tersandar didinding telanjang bulat dengan konek masih tegang. 
Heran, aku dengar bini aku masih mengerang kuat kesedapan macam pukinya masih sedang kena jilat. “Cepat bang jolok tak tahan uh. Ah uh ah” keloh nya. “Bang - nak terpancut ni, ah ah ah ah.” Sah memang bini aku dah klimaks tu – bergegar bontotnya dengan kaki macam menendang-nendang. Hebat sungguh.

Tapi siapa pulak yang menjilat bini aku sedangkan aku dibawah tak boleh bergerak. 
Tiba-tiba kaki bini naik keatas macam huruf V macam ada orang pegang. “Uh uh pelan-pelan bang – konek abang besar betul uh uh” Aku tengok lubang bini aku tenganga besar ya amat macam ada botol oren masuk. Bibir pukinya bergerak-gerak macam mencengkam batang keluar masuk. “Uh besarnya, sedap bang sedap”. Bising betul mulut bini meracau-racau kesedapan. “Enjut kuat lagi bang enjut ah ah ah ah “ Aku rasa suara bini aku boleh dengar sampai keluar bilek. Mau satu hotel ni dengar kot. Badan bini aku bergegar-gegar macam orang tengan menutuh. Katil berbunyi sedangkan cuma bini aku sorang atas katil tu. Tiba-tiba bulu roma aku berdiri lain macam – “hantu kut” bisik hati ku.

Aku cuba bergerak tapi tak boleh. Kacau betul. Bini aku tengah main dengan hantu kot. Atas katil, bini menungging pulak. Botot lebarnya tepat mengadap muka aku. Lubang pukinya kembali terngaga besor betul. Bontotnya bergerak kedepan belakang macam orang tengah main doggy style. “Uh uh ah aha sedapnya bang laju lagi laju lagi” suaranya menggila. Kali ni bertukar posisi pulak – bini aku mengangkang macam menunggang – tentunya ada belali masuk dari bawah. Badannya mengenjut-ngenjut, payu dara melambung-lambung sambil suaranya meraung-raung kesedapan. 
Gila betul. Entah apa yang dipeluknya lepas tu mulut ternganga macam mengisap konek. Macam-macam pesen pulak aksi bini aku.

Aku cuma boleh tengok dengan mulut ternganga tapi konek aku masih keras tegang. Seronok pulak tengok bini aku macam tu. Main dengan mahkluk yang aku tak nampak tapi bini bertarung entah berapa kali dah di klimaks aku pun tak tahu. Akhirnya aku agak telah lebih sejam bini aku begitu dia meraung hebat tanda klimaks yang dasyat langsung dia tergolek terlentang senyap. Dua tiga minit aku rasakan macam dah tak ada apa-apa pergerakan diatas katil. Senyap aje. Tiba-tiba badan aku rasa boleh bergerak. Aku dah boleh bergerak – lantas cepat aku bangun melihat di katil.

Bini aku terlentang terkangkang luas sambil mata tertutup. Mungkin tertidur kepuasan kot. Aku dekati bini aku sambil tangan memegang pukinya. Mak datuk lubangnya ternganga luas – mesti lunyai dikerjakan dek hantu tadi. Badannya berpeluh-peluh lencun. belali aku masih keras, tak kan tak dapat apa-apa. Pelan-pelan aku menenggek atas bini aku. Ku masuk kan konek aku pelan-pelan. Mak ai longgarnya. Celaka betul hantu ni. Terok bini aku dikerjakannya. Aku rapatkan kaki bini aku biar lubangnya rapat sikit. Kemudian aku enjut pelan-pelan. 
Bini aku tersedar –“ ish abang ni tak puas lagi ke.” Aku tak peduli aku terus henjut lagi. Lubang indah nya lencun namun ada rasa lagi. Aku terus mengenjut. “Kuat betul bang malam ni, bagus jamu Wak tadi” kata bini aku sambil mata nya masih pejam. Lepas tu senyap langsung tertidur. Terkial-kial aku mengenjut kayu mati sampai akhir terpancut juga.

Aku menelentang terkelip-kelip. Dalam kepala otak seribu satu persoalan tentang kejadian tadi hinggalah aku terlena. Terjaga dari lena kira-kira dah subuh sebab kedengaran sayup-sayup suara azan. Bini aku pun terjaga. Kami berdua masih telanjang bulat dan konek aku tegang nak terkencing. “Hu best lah malam tadi.. abang macam superman”. Kata bini aku sambil membelai konek aku. 
“ Ai .. malam tadi besar semacam sekali ganda dari biasa. Yang ni kecik aje”.. “ Ye ke.. awak nampak konek abang besar?. Balas aku. “Malam tadi besar bang, saya isap pun tak muat dalam mulut.” â€œAbang pun saya tengok garang semacam – badan macam hulk. He he he.” â€œ Petang nanti kita cari Wak semalam – beli lagi jamu dia” bini aku menyambung.

Dalam hati aku mungkin Wak tu bela hantu raya yang boleh menyerupai aku. Itu sebab bini aku nampak yang menutuhnya malam tadi adalah aku sedangkan aku dah tergolek kat bawah tak boleh bergerak. Tak boleh jadi macam ni. Bini aku merangkak kat kangkang aku lalu di isap nya konek aku. 
Semangat jantan aku datang balik. Bini aku meyuakan bontotnya kat aku – 69 style. Aku jilat biji nya – mengeletek dia sedap. Terus menungging, bini aku mintak aku balun dari belakang. Aku pun tak buang masa, dah lah malam tadi cuma dapat sisa aje. Pagi tu kami main boleh tahan lama juga tapi bini aku tak berapa ghairah macam malam tadi. Mungkin dia rasa berbeza sangat. Tak perasan pulak yang dia klimaks ke tidak. Aku aje yang mengenjot semacam. Akhirnya kami terlelap semula sampai jam sepuloh pagi.

Kejadian malam tadi tak ku ceritakan pada bini aku. Takut dia terkejut. Nanti hysteria pulak , nahas jadinya. Cuma aku agak terganggu tak tahu nak buat macam mana. Bayangkan bini kena main orang lain – sikit punya haru ke. Tapi terpaksa buat selamba aje lagipun tak luak pun lubangpuki bini Cuma aku takut bini aku tuntut kontol yang lebih besar lepas ni. Kat mana aku nak urut bagi besar? Kacau….

Lewat tengahari kami keluar ke Tanah Abang untuk shopping sebelum berangkat pulang esok. 
Sambil jalan-jalan bini aku cakap “ agaknya kontol orang indon besor-besor ye bang”. “Dia orang makan jamu, ilmu dia orang pun tinggi bab main ye” ujarnya lagi. Aku cuma boleh jawab “agaknye le..” Aku tengok muka bini aku merah semacam – biasanya perempuan yang ghairah seksnya tinggi dan puas, muka dia orang ni berseri-seri. Aku tahulah – kalau bini aku tak dapat kontol seminggu mukanya loyo semacam.

Sambil membeli belah bini aku sempat berpesan nak cari Wak semalam nak minum jamunya lagi. Ah… kacau dibuatnya. Dah mula ketagih la tu. Aku agak Wak tu memang bela hantu raya. Mungkin dah banyak bini orang dikerjakannya termasuklah mangsa terbarunya – bini aku. Kalau dibuatnya lagi macam malam tadi – macam mana ye? Tak terdaya aku memikirkan jalan penyelesaian. 
Teringat aku cerita tour guide kami sebelum ni, Indonesia adalah Negara mistik, banyak perkara pelek-pelek. Orang Indon ilmu batin dia orang memang hebat. Itu sebab Negara ini umatnya banyak lebih 100 juta orang. Dia orang , orang susah dah tentu kurang aktiviti social lain. Jadi nak ngisi masa lapang – ngongkek aje keja dia orang. Tu yang banyak anak.

Lewat petang kami pulang semula ke hotel. 
Bini aku tak sabar-sabar nak jumpa Wak jamu tu. Lega aku bila Wak hantu raya tu tak ada petang tu. Tak meniaga kot atau takut aku belasah. Bini aku macam tak puas hati, di tanyanya pada penjaja lain mana pegi Wak jamu tu. Mereka semua jawab tak tau. Masam muka bini aku bukan kepalang. Kami masuk ke bilik dan bini tak ada mood nak berbual. Aku biarkan saja dan dalam hati aku suka bukan kepalang- nasib baik… lega. Bini aku duduk disofa sambil nonton tv dan aku membuka pakaian nak mandi. â€œYang jom mandi”. “Abang mandi lah dulu” jawab bini aku. Aisehmen tak da can lah nak berseronok.

Keluar dari bilek mandi aku tengok bini aku dah tak ada dalam bilek. 
Mana pulak pegi nya. Cepat-cepat aku pakai seluar pendek, tiba-tiba pintu terbukak. Bini aku masuk. “Hah pegi mana” tanya ku. “Turun ke bawah mana tau Wak jamu ada” ujarnya “tapi tak ada lah bang. Tak best lah macam ni” rungutnya lagi. Sepanjang malam tu kami cakap banyak. Bini aku sibuk berkemas – besok nak balik. Mata aku pun dah mula ngantuk – “jom tidur” ajak ku. Bini aku pun menanggalkan t-shirt dan kain sarongnya. Biasa lah bini aku kalau tidur memang bogel habis. Seluar dalam pun tak pakai. Aircond pun tak berapa sejuk jadi bini aku menelentang atas katil tak pakai selimut. Sambil digaru-garu pukinya. “Nak kontol ke?” tanya ku. Bini aku diam aje tak ada respond. Tangan nya merayap kat kontol aku – di kocok-kocok nya. Mencanak naik kontol aku. “ Apasal kecik aje? Rungut bini aku. Cis.. tercabar kelakian aku. Terus aku berpusing membelakangkan bontot aku . Merajuk konon.

Kepala otak aku masih terbayangkan aksi-aksi malam semalam. Aku menelentang balik tak boleh nak lelap. Aku pejamkan mata. Tiba-tiba aku rasa badan aku macam di tindih, aku tak boleh bergerak… sesak nafas aku . Aku cuba menjerit nak panggil bini aku… suara pun tak keluar. Bulu roma aku tegak berdiri --- his.. datang lagi ke hantu semalam? Aku dengar suara bini aku mendesah. “uh..uh…ah” Aku tengok kakinya terkangkang luas. “Jilat lagi bang” bila pulak aku jilat pukidia???? Bontot dia terangkat-angkat.. Cilaka hantu raya jilat bini aku ni. Tiba-tiba bini aku menungging – bontot nya mengadap kat aku. Lampu bilek masih terang benderang jadi memang jelaslah aku tengok pukinya. Dahlah bontot lebar, dengan bulu berselirat tak pernah cukur, bontotnya menggelitik keatas kebawah. Lubangnya ternganga luas macam ada senjata tumpul yang masuk. “celepok… celepok “ bunyinya. Mesti konek hantu raya yang tengah menghunjam pukibini aku. Meraung-raung bini aku kesedapan. “besornya… sedap bang sedap. Lagi bang lagi uh—uh—uh ahhhhhhh…”

Bising betul suara bini aku. Aku takut orang kat luar bilek boleh dengar. 
Malu aku. Kali ni tukar pesen pulak… bini aku terapung diudara.. tangannya macam memeluk seseorang, kaki pulak bersilang macam bersila mengepit sesuatu. Mesti Hantu Raya tu dokong bini aku – main berdiri pulak tu. Kepala bini bergoyang-yang kebelakang sambil bontot maju mundur. Gunung papayanya melambung-lambung. payu dara bini ku memang boleh tahan besarnya. Putih melepak masih tegang. Puting hitam tegang besar macam jari kelingking. Merintih-rintih bini aku. Sedap lah tu. Katil bergoyang-goyang “kriut…kriut “ bunyi nya. Kemudian bini aku berdiri pulak menghadap dinding. Di tonggekkan bontotnya yang dah sedia tonggek tu, sebelah kaki terangkat, tangan menumpang dinding. Bontot tonggeknya bergerak depan belakang macam kena sodok… Ish ish asyik sungguh pemandangan. Kontol aku tegak keras semacam. Aku pulak yang syok.. tapi masih tak boleh bergerak.

Kali ni aku tengok macam-macam aksi pulak lebih hebat dari semalam. Menelentang , menelangkup, mengiring, menungging, menunggang cakap aje apa pesen. Semua ada. Untuk sekian lamanya aku cuma dapat melihat. Akhirnya selepas satu jeritan klimaks yang cukup agung bini aku senyap terlentang terkangkang diam. Aku tak tahu berapa kali dia klimaks tak sempat nak kira. Seketika kemudian aku dah boleh bergerak. Hatu raya tu mungkin dah belah. Puh lega… Satu pean mistik yang tak pernah ku bayangkan selama ini. Menakutkan, seram tapi syok pun ada.

Pelan-pelan aku duduk… termangu-mangu. Bini aku dah berkeroh tidur.. 
mulut ternganga sikit. Puas, penat lah tu. Cadar berselerak bantal selimut entah kemana, macam baru kena tsunami. Hebat. Aku jolok jari telunjuk dalam pukinya. Mak ai longgarnya lencun, tapi tak ada pulak macam air mani lelaki. Mungkin hantu raya tak ada air mani. Nasib baik.. kalau tidak bunting bini aku dapat anak hantu raya. Aku jolok-jolok tak rasa apa pun. Aku angkat bontotnya sambil membelek –belek pukibini aku. Aku tengok lubang jubor ternganga merah menyala. Cilaka .. hantu ni jubur bini aku pun ditalanya. Cis.. aku pun tak pernah dapat selama ni. Dia pulak yang rasmikan burit bini aku. Terkejut aku menengok pemandangan ini. Dua-dua lubang bini aku menganga luas. Ada bau taik sikit. Alamak.

Aku bangun ke bilek air membasahkan towel. Aku lap pukinya dan jubur bini aku. Sambil aku belek-belek bibir pukinya. Berserabut bulu indah. Ku ambil pisau cukur, aku lapik bontotnya dengan towel. 
Bini aku masih tak sedarkan diri. Pelan-pelan aku cukur bulunya. Bulu kat kat tepi jubur pun aku cukur. Ha..hah..ha dah botak. Licin tapi merah merah lebam kena balun dek hantu raya. Aku tengok jam dah pukul 1 pagi. Hish lama betul bini aku sontot. Padan lah dia tidur tak sedar diri. Kena cukur pun tak tahu.

Tiba-tiba aku terpandang tali tangkal kat tangan bini aku. Tangkal yang diberi oleh Wak jamu kelmarin. Mesti jampi wak dengan tangkal ni yang dah menoda bini aku. Pelan-pelan aku tanggal tangkal tu. Ku ambil lighter lalu ku bakar tangkal tu dalam bilek air. Cis mengapa aku tak tersedar akan tangkal tu. Mesti diguna-gunakan bini aku dengan tangkal ni. Celaka.

Naik semula ke katil aku cium-cium pukibini aku. Sedap baunya. Aku ludah-ludah lubang juburnya. Selama ni aku mintak tak dapat jadi malam ni mesti aku nak juga. Aku lipat kaki bini aku keatas. Aku masukkan batang aku pelan-pelan kat jubur dia. Hem… masih ketat. Aku enjut pelan-pelan.. sedap oooh. Aku enjut dan enjut akhirnya terpancut aku. Memang sedap. Padanlah orang suka main dengan bapok. Main jubur sedap rupanya. Aku padam lampu bilek langsung merebahkan badan sebelah bini. Langsung tertidur.

Pagi aku terjaga.. bini aku menumbuk-menumbuk kat badan aku. “Apa-hal, apa hal” aku terkejut. “Abang, main burit saya mlam tadi” “berdosa tau bang” muka bini aku menyinga semacam. “Aik.. malam tadi awak tak marah pun.. suka lagi ada aku jawab balik. “Ye ke bang… abis tu bulu dah habis botak ni abang punya kerja kan!” jawab balik bini aku dengan nada yang reda sikit. “Awak yang suruh cukur – tak ingat ke” aku sergah dia balik. “Ye ke.. tak ingat lah bang”. Aku ketawa geli hati. “Sakit tau jubur orang, lain kali main kat depan aje, belakang no entry – abang jahat” kata bini aku. Sambil jalan terkengkang-kengkang masuk ke bilek air bini aku merungut-rungut entah apa yang di sumpahnya. 
Mungkin dia lupa apa berlaku malam tadi. Mungkin tangkal tu dah aku bakar – dia tak tahu apa-apa.

Kami pun cepat-cepat bersiap. Sebentar lagi kenderaan ke Airport akan menjemput kami. 
Sambil berjalan ke Lobby aku peratikan bini aku jalan masih mengengkang. “Burit sakitlah, cipap gatal-gatal pulak sebab tak ada bulu” bisik bini aku. Aku cuma boleh tersengeh aje. “Selamat siang ibu, bapak” sapa dua orang budak hotel berselisih dengan kami. “Wah meriah sekali tadi malam ya pak !. “ bisik budak hotel tu kat aku. Aku cuma boleh tersenyum tersipu-sipu. Mungkin malam tadi mereka dengar suara bini aku meraung kena balun dek hantu raya.

3 ulasan:

  1. VIMAX PEMBESAR PENIS CANADA

    Bikin Penis Besar, Panjang, Kuat, Keras, Dengan Hasil Permanent

    isi 30 cpsl Untuk 1Bulan Hanya.500.000;

    Promo 3 Botol Hanya.1.000.000;



    ANEKA OBAT KUAT EREKSI DAN T.LAMA 



     PERANGSANG WANITA SPONTAN 

    ( Cair / Tablet / Serbuk / Cream) 5Menit Reaksi Patent.
    Sangat Cocok Untuk Wanita Monopouse/ Kurang Gairah.



     ANEKA COSMETIK BERKWALITAS TERBAIK 

    ( Pelangsing Badan, Pemutih Muka & Badan, Flek Hitam,
    Jerawat Membandel, Gemuk Badan, Cream Payudara,
    Obat Mata Min/ Plus, Peninggi Badan, Cream Selulit,
    Pemutih Gigi, Pembersih Selangkangan/ Ketiak,
    Pemerah Bibir, Penghilang Bekas Luka, Perapet Veggy,



     ALAT BANTU SEXSUAL PRIA WANITA DEWASA 



     087833979288-082221218228 BBM.24CEE3AE MR.YUDI 

     Cerita Hot Dan Vidio Porn Indonesia Artis ModelAbg Di Perkosa Di sekolahan Rame-Rame

    BalasPadam
    Balasan